Aku Yang Lara

بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
 Assalamualaikum.

Okay now let me share my poetry.. err maybe poem? ///hahahaha///
Sejujurnya,
Aku tak rasa ini sajak. Sajak ke puisi confuse pula. Tapi ayat sambung-menyambung.
Walaupun ini macam bukan sajak ke puisi, tapi harapnya semua menghayati.
& bagi yang faham, pernah merasa apa itu erti perit,
this is for you.

*mohon perhatian! benda ni tak ada apa-apa kaitan dengan si penulis.*
*attention again! this is my own words. Please behave yourself, jangan mencuri, jangan copy tanpa pengetahuan penulis.*

Dan untuk seseorang yang hampir jatuh itu,
TOLONG aku kata.
La Tahzan.
Life must be on.
Sabar.


AKU YANG LARA
Laranya aku kerna tiada yang menyokong
Tiada yang menjerit dari belakang
Untukku terus berpijak di bumi
Walaupun ada berjuta manusia di sana
Seorang pun tidak mahu menjadi bendahara
Nyata, ianya tiada

Santapan istimewa langit tertinggi
Entah mengapa mulut ini tidak mampu merasa?
Bahkan jika didatangi kemarau melampau
Air jernih di depan mata yang sedapnya nikmat itu
Mengapa?
Dua puluh juta tahun lamanya pun
Mulut masih tidak mahu merasa

Kasihaniku
Kudrat yang ku pinjam ini
Sudah terlalu lemah
Tuhan
Sungguh aku tidak mampu untuk mara

Berikan
Berikan aku seseorang
Seseorang yang bisa menegakkan diri pada kebangkitan
Yang boleh meniup lilin api
Kemudian api yang kecil itu menjadi marak
Agar tiang lilin yang mengganggu itu dijilat oleh api
Sehingga api itu pula habis
Mati.

Kesedihan yang gila ini
Pastinya menguasai aku yang dahulu punya hidup yang sempurna
Kini
Hanya seperti penjara

P/S : Jika tak faham, boleh tanya apa maksud sebenarnya. Aku main tulis je. 

Comments