Orang yang menanti paling lama sekali


Di dalam satu terowong besar
Aku masih lagi mencari-cari
Masih lagi menanti-nanti
Masih lagi dalam kekalutan
Masih lagi dibiar seorang
Sendiri

Tungguku bukan kepalang
Ada yang datang
Lalu pergi kembali
Ada yang menumpang
Sekadar mengisi kebosanan hati
Ada yang mahu setia
Tetapi hanya kata yang dusta

Tentang aku
Siapa yang kisah?
Hatinya aku jaga
Jiwa aku?
Jiwa aku?
Jiwa aku?

Mungkin kerana pada luaranku
Habis hilang tak berpetah kata
Hingga senang-senang berpatah sana
Mudah sahaja menghancur kepercayaanku

Pada suatu masa
Aku rasa aku telah lupa
Pada-Nya
Yang sentiasa ada bersama
Salahkah aku?
Mengharap pada manusia
Yang akhirnya lesap entah ke mana
Dibiar aku menghadapi perang
Seorang
Ya, aku memang salah
Sah-sah aku ditinggal disebelah

Aku mampu bangun sendiri
Jatuh terjelepuk pun Dia yang akan tolong
Juga menenangkanku kala aku melolong

Tuhan, jika ada
yang setianya
baiknya
setiapnya yang kuat dan lemah itu
sayangku
menasihatku
tiada baginya alasan untuk tinggalkanku
ku pohon kau beri yang itu

Bukan yang mementing diri
Bukan yang melupa diri
Bukan yang menyakiti hati






P/S : Ikhlas di hati. Bukan apa yang kau baca, bukan apa yang kau sangka. Bukan apa yang kau fikir buruk, bukan apa yang bermain di kepala. Ini lain. Yang mungkin aku faham  dan hanya aku juga Dia...sampai mati.












Comments